Pectus excavatum





Pectus excavatum (a Latin yang berarti istilah dada cekung)  adalah yang paling umum kongenital cacat dinding dada anterior, di mana beberapa tulang iga dan sternum tumbuh tidak normal. Ini menghasilkan menyerah-in atau tampilan cekung dari dada . ini dapat hadir saat lahir atau tidak berkembang sampai pubertas.
Pectus excavatum kadang-kadang dianggap sebagai kosmetik, namun tergantung parahnya, hal ini dapat merusak jantung dan pernapasan fungsi dan menyebabkan nyeri di dada dan punggung.Orang dengan kelainan mungkin pengalaman negatif psikososial efek, dan menghindari kegiatan yang mengekspos dada.Pectus excavatum kadang-kadang disebut sebagai tukang sepatu (cobbler's chest), dada cekung(sunken chest), saluran dada (funnel chest) atau penyok di dada .



·        Gejala

1.      Kondisi penampilan The hallmark cekung sternum,
2.      Jantung dapat dipindahkan dan / atau diputar.
3.      Kemungkinan terdapatMitral valve prolapse,
4.      Base kapasitas paru-paru menurun.

·        Penyebab

Para peneliti saat ini tidak yakin penyebab sebenarnya excavatum pectus tetapi hipotesa cacat genetik. Sekitar 37% dari individu dengan excavatum pectus mempunyai anggota keluarga pertama dengan kondisi derajat. Fisiologis, meningkatkan tekanan di dalam rahim,rakitis dan meningkatkan traksi pada tulang dada karena kelainan dari diafragma telah didalilkan sebagai mekanisme-mekanisme khusus. Pectus excavatum juga merupakan gejala yang relatif umum dari sindrom Marfan . Banyak anak dengan Spinal Muscular Atropi mengembangkan excavatum pectus karena pernapasan diafragma yang umum dengan penyakit ini.

·        Patofisiologi

Karena jantung terletak di belakang tulang dada, dan karena individu dengan excavatum pectus telah terbukti memiliki cacat terlihat dari jantung (terlihat baik pada pencitraan radiologis dan setelah autopsi), telah hipotesis bahwa ada penurunan fungsi sistem kardiovaskular pada individu dengan excavatum pectus. Sementara beberapa studi telah menunjukkan penurunan fungsi kardiovaskular pada excavatum pectus, belum ada konsensus dicapai berdasarkan tes fisiologis baru (seperti ekokardiografi ) dari kehadiran atau derajat penurunan fungsi kardiovaskular pada orang dengan excavatum pectus. Demikian pula, tidak ada konsensus pada tingkat perbaikan fungsional setelah operasi korektif.

·        Diagnosa






Pectus excavatum awalnya dicurigai dari pemeriksaan visual dari dada anterior. Auskultasi dada dapat mengungkapkan pengungsi detak jantung dan prolaps katup. Bisa ada murmur jantung yang terjadi selama sistol disebabkan oleh jarak antara tulang dada dan arteri paru-paru .Lung suara yang biasanya jelas belum berkurang karena kapasitas dasar paru-paru menurun.
Banyak sisik telah dikembangkan untuk menentukan tingkat cacat pada dinding dada. Sebagian besar merupakan varian pada jarak antara tulang dada dan tulang belakang . Satu indeks tersebut adalah rasio Backer yang nilai keparahan cacat yang didasarkan pada rasio antara diameter tubuh vertebral terdekat untuk sambungan xiphosternal dan jarak antara persimpangan xiphosternal dan badan vertebra terdekat. Lebih baru-baru ini indeks Haller telah digunakan berdasarkan CT scan pengukuran. Indeks lebih dari 3,25 sering didefinisikan sebagai berat. Indeks Haller merupakan perbandingan antara jarak horizontal dari bagian dalam tulang rusuk dan jarak terpendek antara tulang dan tulang dada.
Peti x-ray di excavatum pectus dapat menunjukkan opacity di daerah paru kanan yang dapat salah untuk menyusup (seperti yang terlihat dengan pneumonia ). Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa indeks Haller dapat dihitung berdasarkan dada x-ray sebagai lawan dari CT scan pada individu yang tidak mempunyai batasan dalam fungsi mereka.
Pectus excavatum dibedakan dari penyakit lain dengan serangkaian penghapusan tanda dan gejala. Pectus carinatum dikeluarkan oleh pengamatan sederhana dari sternum runtuh daripada tonjolan. Kyphoscoliosis dikeluarkan oleh pencitraan diagnostik tulang belakang, di mana pada excavatum pectus tulang belakang normal biasanya muncul dalam struktur.

ü  Ras

Pectus Excavatum  tampaknya yang paling lazim dalam putih. Sayangnya, tidak ada data spesifik yang tersedia tentang distribusi rasial, namun, observasi klinis menunjukkan bahwa memperlakukan excavatum pectus di Afrika Amerika tidak biasa.

ü  Seks

Rasio laki-laki-wanita adalah 3:1. Meskipun observasi tersebut, tidak ada faktor genetik yang dikenal terkait dengan X atau kromosom Y telah dilaporkan.

ü  Age/ Usia

Kebanyakan kasus yang parah excavatum pectus melihat saat lahir, dengan memburuknya progresif pertumbuhan dan perkembangan anak. Lebih dari 80% dari semua kasus yang diidentifikasi dalam waktu 1-2 tahun pertama kehidupan. Kondisi ini biasanya menjadi lebih jelas saat pubertas, selama waktu yang cepat dan pertumbuhan tulang tulang rawan. Kebanyakan pasien dibawa ke perhatian medis selama belasan tahun karena perubahan signifikan dalam penampilan dada mereka.

·        Pengobatan dan Perbaikan

Pengobatan untuk excavatum pectus dapat melibatkan baik invasif atau non-invasif teknik atau kombinasi keduanya. Sebelum operasi hasil beberapa tes biasanya harus dilakukan. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, CT scan , tes fungsi paru , dan kardiologi ujian (seperti auskultasi dan ECGs ). Setelah CT scan indeks Haller diukur. Pasien Haller dihitung dengan memperoleh rasio dari diameter transversa (jarak horizontal dari bagian dalam tulang rusuk) dan diameter anteroposterior (jarak terpendek antara tulang dan tulang dada). Sebuah Indeks Haller lebih besar dari 3,25 adalah umumnya dianggap parah, sementara dada normal memiliki indeks 2,5. Tes cardiopulmonary digunakan untuk menentukan kapasitas paru-paru dan untuk memeriksa murmur jantung.

ü  Bedah

Bedah koreksi telah ditunjukkan untuk memperbaiki gejala fungsional yang mungkin terjadi dalam kondisi, seperti masalah pernafasan atau murmur jantung, dengan ketentuan bahwa kerusakan permanen belum sudah muncul dari kasus yang sangat parah.

ü  Teknik Ravitch

Teknik Ravitch adalah operasi invasif yang diperkenalkan pada tahun 1949 dan dikembangkan pada tahun 1950 untuk mengatasi kondisi tersebut. Prosedur ini melibatkan membuat sayatan sepanjang tulang rawan dada yang akan dihapus dan sternum terpisah. Sebuah bar kecil yang kemudian dimasukkan di bawah sternum untuk menahannya di posisi yang diinginkan. Bar dibiarkan tertanam sampai tulang rawan tumbuh kembali, biasanya sekitar 6 bulan. Bar ini kemudian dihapus dalam prosedur keluar-pasien sederhana. Teknik Ravitch tidak dilakukan secara sangat invasif. Hal ini sering digunakan dalam pasien yang lebih tua, di mana sternum telah kaku, ketika cacat adalah asimetris, atau ketika prosedur Nuss kurang invasif telah terbukti berhasil. Prosedur ini juga dapat dilakukan untuk pasien dengan tulang belakang melengkung.

ü  prosedur Nuss



-Ray dari seorang yang telah menjalani prosedur Nuss

Perbaikan

Dr Donald Nuss di Rumah Sakit Anak-anak dari The King's Daughters (CHKD) di Norfolk, Virginia , telah mengembangkan teknik yang minimal invasif Prosedur Nuss melibatkan satu atau lebih baja cekung bar ke dada, di bawah sternum. Bar membalik ke posisi cembung sehingga mendorong ke luar pada tulang dada, memperbaiki cacat tersebut. Bar biasanya tetap dalam tubuh selama sekitar dua tahun, walaupun banyak ahli bedah sekarang bergerak ke arah meninggalkan mereka hingga lima tahun. Ketika tulang telah dipadatkan ke tempatnya, bar dihapus melalui operasi rawat jalan .

ü  bel Vacuum

Sebuah alternatif yang relatif baru untuk operasi adalah bel vakum. Ini terdiri dari mangkuk berbentuk perangkat yang cocok “caved-in area”, udara ini kemudian dibuang dengan menggunakan pompa tangan. Kekosongan yang diciptakan menariktulang dada, mengurangi keparahan cacat tersebut.
digunakan setelah pembedahan korektif untuk menghindari pneumonia dan meningkatkan kapasitas dasar paru-paru

ü  Kosmetik dan perawatan ringan

Penampilan kosmetik excavatum pectus dapat diobati dengan pengisi dermal disebut Bio-Alcamid . Namun, karena hal ini tidak berbuat sesuatu untuk mengurangi cacat yang sebenarnya tidak akan mencegah gejala fisiologis yang disebabkan oleh kondisi tersebut.
implan silikon porex telah berhasil digunakan selama bertahun-tahun dengan hasil yang dapat diterima dalam beberapa kasus.Baru-baru ini implan porex telah digunakan yang merupakan bahan yang sama yang digunakan untuk menggantikan tengkorak di operasi otak dan cedera kepala berat

ü  Magnetik mini-mover procedure

The magnetic mini-mover procedure (3MP) adalah teknik yang digunakan untuk mengoreksi excavatum pectus dengan menggunakan dua magnet untuk menyetel kembali sternum dengan sisa dada dan tulang rusuk. Satu magnet dimasukkan 1 cm ke dalam tubuh pasien di bawah akhir sternum, yang lain ditempatkan eksternal ke penjepit dipasang kustom. Kedua magnet menghasilkan sekitar 0,04 tesla (T) untuk memindahkan perlahan ke arah luar tulang dada selama beberapa tahun. Maksimum medan magnet itu dapat diterapkan pada tubuh aman adalah sekitar 4 T, membuat teknik ini aman dari sudut pandang magnetik. [27] teknik utama adalah keuntungan 3MP ini adalah bahwa lebih biaya efektif daripada pendekatan bedah utama seperti Nuss prosedur dan itu sangat kurang sakit pascaoperasi . Salah satu efek negatif dari 3MP adalah inaktivasi perangkat ditanamkan seperti alat pacu jantung buatan . Karena 3MP masih dalam masa percobaan tidak diketahui apakah jangka panjang memakai magnet akan mempengaruhi kulit atau organ vital lainnya.

·        Rehabilitasi

Perhatian untuk pasca operasi manajemen rasa sakit . Pasien dianjurkan untuk bernapas dalam-dalam, dan menerima bantuan dengan gerakan (untuk menghindari mencabut bar). Setelah debit, pasien perlahan-lahan kembali normal, tapi dibatasi, tingkat aktivitasnya. Sebagian besar anak dapat kembali ke sekolah dalam dua sampai tiga minggu, dengan pembatasan latihan selama enam minggu (tidak ada kelas pendidikan fisik, angkat berat, atau atletik).
Bantuan excavatum pectus bar dikeluarkan dengan anestesi umum dua sampai empat tahun setelah insersi, biasanya secara rawat jalan. Dalam banyak kasus, pasien dapat meninggalkan rumah sakit dalam satu atau dua jam setelah pengeluaran bar.

·        Risiko

Risiko yang terkait dengan perbaikan excavatum pectus termasuk orang-orang biasanya terkait dengan administrasi anestesi (seperti reaksi yang merugikan terhadap obat-obatan dan masalah pernapasan), dan risiko yang terkait dengan operasi (seperti pendarahan dan infeksi). excavatum operasi pectus risiko khusus dapat meliputi runtuh paru-paru (pneumotoraks) dan pengulangan dari saluran dada. perpindahan bar kadang-kadang mungkin memerlukan reposisi.

·        Hasil Normal

Pectus perbaikan excavatum, di hampir semua kasus, mengembalikan kemampuan pasien untuk berpartisipasi dalam kegiatan penuh, bahkan kegiatan berat dan atletik. Juga, ada peningkatan yang nyata dalam citra diri pasien.

Model Zane, Pectoinfo.com


·        Morbiditas dan kematian

Menurut Institut Kesehatan Nasional (NIH), hasil yang sangat baik (95-98%) dilaporkan selama waktu tindak lanjut panjang dari 25 tahun mengikuti. Jangka panjang (lebih dari 15 tahun) menunjukkan bahwa prosedur Nuss menyediakan sangat baik dengan hasil dari 5% kekambuhan kurang dari cacat setelah bar dikeluarkan.

·        Alternatif

Kasus ringan dari excavatum pectus dapat menanggapi latihan dan program fisioterapi postur. Banyak pasien dengan bahu bulat dan postur membungkuk telah memperoleh manfaat dari teknik ini, dengan atau tanpa koreksi bedah tambahan. Namun, body-buildingbiasanya mengakibatkan memburuknya penampilan kosmetik karena peningkatan otot-otot dada.

·        Epidemiologi

Excavatum Pectus terjadi dalam 1 diperkirakan di 150-1000 kelahiran, dengan dominasi laki-laki (rasio pria-wanita dari 3:1). Kejadian kondisi di anggota keluarga telah dilaporkan di 35% menjadi 45% dari kasus.

·        Pada hewan

Pectus excavatum juga diketahui terjadi pada hewan, misalnya kucing. Beberapa prosedur yang digunakan untuk mengobati kondisi pada hewan belum digunakan pada manusia, seperti penggunaan cor dengan jahitan melilit tulang dada dan penggunaan internal dan eksternal splints . Teknik ini umumnya digunakan pada hewan dewasa dengan tulang rawan yang fleksibel.


semoga penyakit ini tidak menimpa saya, keluarga-keluarga saya, teman-teman saya, dan semua yang bertakwa kepadamu.





3 Responses so far.

  1. opt1lc says:

    porno tuh yg cewek! hahahaha
    temen saya ada yg kyk gitu dian.. mengerikan :D

  2. haha...dasar, pasti gara2 gambarnya kayak gitu makanya liat ya??hahah
    wah seriusan temen kmu ada yg kayak gitu? ce ato co?udah di obati blon?

  3. Iwal says:

    kayaknya anak saya (co, 3 bulan) ada gejala itu.. dadanya cekung, dalam banget... :'(

Leave a Reply

.M.D.

Daisypath Anniversary tickers